Kuliner Makassar Pisang Epe

Makan Kenyang di Makassar

Di Jakarta siapa belum pernah mendengar nama Daeng Tata? Daeng Naba? Coto Makassar Karebosi? Saya yakin semua sudah pernah mendengarnya, atau bahkan mungkin malah anda termasuk pelanggan setia rumah makan khas Makassar tersebut. Waktu ke Makassar pertengahan bulan lalu, diantara sempitnya jadwal kesana-kemari-karena-banyak-mau-tapi-waktu-sedikit, kami sempatkan mencari hidangan khas Kota Anging Mamiri.

Setibanya di Makassar, waktu setempat sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Agak nanggung untuk sarapan dulu, karena perut masih agak penuh oleh jajanan di bandara Cengkareng. Akhirnya langsung diputuskan menuju Bantimurung. Ditengah jalan udah nanya-nanya sih ke Pak Acong driver kami, makanan apa dan dimana yang jadi makanan khas Kab. Maros. Tapi Pak Acong juga kebingungan. “Di sini jarang makanan enak. Yang banyak makanan enak di kota (Makassar)”

Akhirnya diputuskan makan siang di area parkiran Taman Nasional Bantimurung saja. Menunya setandar di obyek wisata ya… Nasi goreng, Indomi Goreng, dan Indomi Rebus. Haiissh, jauh-jauh ke Maros, makannya beginian, hihihi..

Malam harinya, baru deh mulai kuliner. Ikan baronang, ikan kuwe, dan udang di rumah makan ikan bakar Paotere jadi pilihan malam itu. Secara taste, kurang cocok sih di lidah saya. Ikan bakarnya terlalu plain, dan sambal pendampingnya pun sambal kecap dan kacang yang kebetulan saya kurang suka. Yang agak nolong santap malam waktu itu, ternyata udah default-nya si resto menghidangkan semacam sayur lodeh dengan kuah santan encer. Justru sayur itu yang enak. Oh, dan ternyata sambal cabe di resto itu edan pedesnya. Maksud hati ingin menambahkan sambal untuk menetralisir rasa manis di sambal kacang, seperti biasanya di Jakarta, ukuran sambal saya adalah 2 sendok teh. Wakwaaaww… ternyata pedasnya luar binasa! *megap-megap ngemut gelas es jeruk*

Paginya sarapan di hotel, siang makan indomi lagi di Pulau Samalona. Yups, kami tipe rombongan jalan-jalan yang kalo udah laper, ketemu indomi aja udah seneng. Nongkrong sore-sore di Pantai Losari, nyobain Pisang Epe. Pisang penyet khas Makassar. Khusus Pisang Epe ini ya, menurut saya ada sedikit ke-lebay-an. Seeeeepanjang Pantai Losari itu pedagang Pisang Epe ada hampir di setiap 3 meter. Bahkan ga sedikit yang sebelah-sebelahan. Segitu sukanya kah warga Makassar dengan Pisang Epe?

Saya nyobain yang rasa original. Temen saya ada nyobain rasa durian, keju, dan kelapa. Buat saya pribadi yang paling enak rasa kelapa, gurihnya pas. Yang original agak terlalu manis, dan yang durian malah ga jelas rasa duriannya. Kalo yang keju, yaaahh… everything with cheddar cheese will just taste the same. Andai pisangnya lebih matang pohon sedikit, dan kuahnya ga begitu manis, rasanya pasti akan lebih enak (buat saya).

Kuliner Makassar Pisang Epe
Pisang Epe

Makan malam, Surya teman kk Atiek ngajakin nyari Coto Makassar Karebosi, yang terkenal banget di Jakarta. Katanya di Makassar ada pusatnya. Keliling-keliling kota Makassar sambil googling, ndak ketemu juga tempatnya. Keburu lapar, akhirnya kami menerima saran Pak Acong untuk makan Pallu Basa Serigala. Pallu Basa agak mirip coto juga sih, cuma sedikit lebih light kuahnya, dan pilihan dagingnya jerohan-otak, buat yang ga doyan, bisa juga pakai daging. Mau lebih adventurous? Eat it like locals, tambahkan ceplokan kuning telur mentah di atas kuahnya. Saya takut kuman Salmonella, jadi memilih ga pakai kuning telur. Kalau jerohan-otak sih, saya jagonya. 😀

Begini penampakan Pallu Basa yang saya makan malam itu:

Kuliner Makassar Pallu Basa
Pallu Basa

Habis makan Pallu Basa udah kenyang banget sih. Cuma kk Atiek ngajakin nyari es pisang ijo dan es pallu butung. Malem-malem jalan kakilah kami berdua dari hotel sampai sepanjang Pantai Losari. Dan itu ternyata lumayan jauh juga. Gara-garanya saya keukeuh meyakinkan tadi sore pas naik mobil lihat ada semacam pusat kuliner gitu, dan kalo naik angkot kan harus muter karen arah jalan kami melawan verboden. Jadilah kk Atiek menjadi korban kalimat sakti saya kalau ngajakin jalan kaki; “Jalan aja deh, deket kooook…” *evil grin*

Dan akhirnya, setelah saya sendiri hampir percaya tadi sore itu saya berhalusinasi melihat pusat kuliner, karena udah jalan jauuuh banget ga ketemu-ketemu juga itu tempat, ternyata beneran ada tempatnya. Horeee!

Keturutan deh es pisang ijo dan es pallu butung buat kk Atiek.

Es Pisang Ijo dan Es Pallu Butung
Es Pisang Ijo dan Es Pallu Butung

Kalo diranking, juara 1 adalah es pisang ijo dan pallu butung. Juara 2 pallu basa, juara 3 ikan bakar paotere, harapan 1 jatuh ke pisang epe. Ini sih penilaian saya ya, tukang makan yang doyan -hampir- semua makanan asal ga dikecapin, hehehe…

Kesimpulan: Makassar cuisine is not my kinda food. It tastes good but not that fingerlickin’ good.

About the author

Suka jalan-jalan dan bercerita.

Leave a Reply