Search
Search

Limbuk Belajar Nari Jawa

Penari Bedhayan Wulangreh

Awalnya….

Kalau kamu mau tahu kenapa tulisan ini saya beri judul Limbuk Belajar Nari Jawa, silakan baca tulisan ini sebelumnya. Long story short, Limbuk itu nama panggilan kesayangan papa ke saya waktu kecil. Mungkin karena dipanggil “Limbuk” juga saya tumbuh jadi anak yang agak kikuk, buta nada-buta irama-buta ketukan. Saya nggak berbakat dihampir semua kegiatan yang berbau seni; nyanyi fals, ga bisa main alat musik, nari apa lagi! Namun nggak berbakat bukan berarti nggak suka, ya. Saya suka nyanyi kalau sendirian, hanya nggak pede kalau didengar orang lain. Dari dulu saya pengen bisa main alat musik, hingga sekitar setahun lalu saya memutuskan untuk belajar main ukulele secara otodidak, belum sampai jago banget, tapi ya lumayan lah tahu sekitar 5 kunci dasar. Bisa buat genjreng-genjreng menghibur diri setelah penat pulang kerja.

Nah, kalau belajar nari jawa ini awalnya pengen punya kegiatan cuma karena saya rutin di hari Sabtu. Biasanya saya menghabiskan hari Sabtu untuk blogging, tapi sudah setahun ini rasanya saya males banget mau nulis. Males yang bener-bener males. Setiap kali buka laptop, lihat-lihat foto traveling dan berharap akan dapat ide tulisan, saya malah cuma bengong aja. Baca buku traveling dengan harapan saya ketularan ide menulis, juga sama aja hasilnya; nol besar. Buka instagram untuk lihatin postingan teman-teman travel blogger, bukannya terinspirasi untuk minimal posting foto dan bikin caption yang agak mendingan gitu, jujur saya malah kadang iri dan sebel dengan postingan penuh kebahagian mereka.

There was a point where I want to give up writing altogether. Namun saya sadar, saya masih ingin jadi travel blogger, kok. Cuma saya lagi bosen aja. Jadi jangan dipaksain untuk bisa nulis dan ngurusin blog. Mending saya cari kegiatan lain yang menyenangkan. Mungkin kalau saya nggak terlalu maksain pengen bisa nulis lagi, malah saya jadi pengen nulis beneran.

Kadang kalau stres latihan ya begini tingkah kami.
Kadang kalau stres latihan ya begini tingkah kami. Foto: Krisna

Ndilalah (kebetulan) kok saya lihat salah satu teman saya, Indah, sering posting kegiatan narinya di  Omah Wulangreh. Saya kepoin lah instagram Omah Wulangreh; mereka ada dua kelas tari -Jawa dan Bali- dan dalam waktu dekat akan membuka angkatan baru. Kebetulan juga, tanggal mulainya kelas tari jawa juga pas saya bisa gabung. Setelah iseng nanya biayanya ke pengelola sanggar, eh lha kok terjangkau sekali. Yo wis, cusss.. saya daftar. Waktu itu mikirnya cuma: asiik, saya punya kegiatan rutin dan bermanfaat di hari Sabtu, nih!

Hari pertama latihan, saya ketemu dengan peserta les tari Omah Wulangreh angkatan pertama; Indah, Ayu, NatNat dan Mbak Dyah. Mereka ini empat penari yang tersisa dari kelas angkatan pertama. Awalnya dulu ada 14 orang yang ikutan, terus menyusut satu per satu terkena seleksi alam. Lalu masuklah saya dan 12 teman sebagai angkatan baru. Hari itu saya percaya omongan Indah pas saya nanya-nanya soal les nari ini susah apa nggak benar adanya; susah dan pada akhirnya hanya yang beneran suka yang akan bertahan, yang lainnya akan gugur terkena seleksi alam.

Asli, susah banget ternyata belajar nari jawa. Baru diajarin caranya mendhak (berdiri dengan telapak kaki bagian belakang rapet, namun telapak kaki bagian depan terbuka kira-kira 45o, dan lutut sedikit ditekuk), berjalan maju-mundur-belok kanan-belok kiri, dhebeg-gejug (dhebeg: mengangkat dan menempelkan kembali telapak kaki, diikuti  gejug: menggeser salah satu kaki (yang tadi di-dhebeg-kan) ke belakang, sambil menyepak kain samparan), dan trisik (berjalan cepat muterin ruangan sambil jinjit) aja rasanya udah capek banget. Ini belum belajar tariannya lho, ya… baru belajar gerakan dasar yang akan banyak sekali dipakai di setiap tarian.

Tiba saatnya belajar tari dasar dalam tari jawa, namanya tari Rantaya 1 dan Rantaya 2. Setiap tarian terdiri dari masing-masing lima gerakan dasar tari jawa, jadi total ada 10 gerakan dasar. Setiap gerakan di dalam tari rantaya dihubungkan dengan gerak penghubung yang disebut sindhet, hoyog, dan trisik. Ibaratnya nih, kalau belum hapal tarian Rantaya 1 dan 2, bisa dipastikan akan susah belajar tarian jawa lain yang lebih advance.

Pentas Perdana; Bedhayan Wulangreh

Hal ini yang terjadi pada saya dan beberapa teman angkatan saya. Ceritanya, di tengah kami sedang belajar tari Rantaya 1 dan 2 ini, sekitar akhir bulan Maret 2019, Bu Dewi (guru tari kami) tiba-tiba menawarkan untuk tampil di sebuah festival tari bernama Festival Bedhayan.

“Bisa, pasti bisa.” kata Bu Dewi ketika kami ragu apakah kami bisa menghapal sebuah tarian baru dalam waktu kurang dari tiga bulan saja.

Tarian yang baru saja diciptakan, dipelajari oleh 11 penari yang baru saja memulai belajar tari jawa, dan hanya ada waktu kurang dari 3 bulan, plus sebulan terakhir adalah bulan puasa dan libur Lebaran. Wis, pokokmen bab iki, bonek Persebaya wae kalah nekat karo mbak-mbak penari Omah Wulangreh!

Kami latihan dari yang awalnya cuma seminggu sekali selama dua jam setiap kali latihan, lalu porsi latihan bertambah menjadi 3 hingga 4 jam sekali latihan. Sebulan terakhir porsi latihan jadi 2x seminggu; satu kali latihan mandiri, satu kali bersama Bu Dewi. Seminggu sebelum tampil latihannya jadi tiap hari, Gaes!

gladi resik festival bedhayan
Mbak-mbak pasukan Omah Budaya Wulangreh di Gladi Resik Festival Bedhayan 2019

Gongnya, tiga hari sebelum tampil di Festival Bedhayan, pas latihan bareng dengan pemain gamelan, Bu Dewi entah dapat ide dari mana mengubah salah satu koreografi Bedhayan Wulangreh.

“Bagian ini saya tambahin sedikit, yaaa.. jadi yang bagian ini (sambil menunjuk barisan saya dan 5 penari lainnya) jengkeng, nanti yang di depan tetap berdiri dan kengser-nya di antara penari yang duduk. Pas sindhet, yang jengkeng bangun dan teruskan koreo yang lama seperti biasa.”

Mau protes?

Nggak bisa. Entah bagaimana, Bu Dewi itu bisa banget memberi perintah tanpa harus membentak. Dan entah gimana juga, saat kami sendiri ragu dengan kemampuan kami (untuk nurutin perintahnya), kok ya ternyata kami bisa.

Gedung Kesenian Jakarta, 22 Juni 2019, hari di mana Festival Bedhayan 2019 di adakan. Hari di mana saya ngerti banget rasanya jadi anak taman kanak-kanak yang freeze dan nangis di atas panggung pas disuruh ikutan fashion show dalam rangka hari Kartini. Andai saya ga malu sama umur, mungkin saya juga udah nangis di atas panggung, haha. Saya pikir nari di depan para penabuh gamelan pas latihan kemarin itu udah serem. Saya pikir gladi resik bisa mengurangi rasa grogi. Nggak sama sekali. Begitu lampu panggung menyala dan kami berjalan memasuki panggung, rasanya panggung itu panjaaaaaang banget nggak ada habisnya.

Panggung Festival Bedhayan
Tak pernah terlintas saya bakalan nari di panggung Gedung Kesenian Jakarta. Foto: Omah Wulangreh

Selama 4.5 bulan latihan hingga beberapa menit sebelum naik panggung, Bu Dewi selalu mengingatkan bahwa kunci belajar tari jawa itu cuma 2; sabar dan sumeleh (berserah diri). Semakin kita nggak sabaran pasti gerakan narinya makin salah-salah. Semakin kita ndak sumeleh, gerakan tarinya nggak akan luwes. Ingat akan dua hal tersebut, akhirnya ya udah.. saya berusaha nari sebaik yang saya bisa. Meskipun raut muka grogi nggak bisa ditutupi. Ndak papa, Festival Bedhayan ini panggung pertama saya. Banyak hal yang harus saya latih lagi, tapi juga ada banyak hal yang saya berikan apresiasi untuk diri sendiri.

The calm before the storm; Belajar Tari Gambyong Pangkur

Pada latihan terakhir sebelum pentas di Festival Bedhayan salah satu teman menari saya bertanya ke Bu Dewi; “Bu, setelah Festival Bedhayan nanti kita belajar tari apa lagi?”. Hadeeuuh, ini teman saya Ayu ini emang kadang perlu direm sedikit keambisiyusan yang kocaknya. Lha Festival Bedhayan aja belum tampil, dia udah nanya habis ini belajar tari apa!

Tapi ya ga papa, karena pertanyaan Ayu tadi lah akhirnya diputuskan bahwa setelah Festival Bedhayan nanti kami akan belajar tari gambyong pangkur. Setelah belajar bedhayan wulangreh yang begitu meditatif, kami akan centil-centilan belajar tari gambyong. Yak sip!

Gambyong Pangkur di Anjungan Jawa Tengah TMII
Gambyong Pangkur di Anjungan Jawa Tengah TMII – Foto Oleh: Tjah Dolan

Itu sebelum kemudian kami tahu bahwa gambyong tidak secentil tampilannya. Dibalik kekenesan senyuman dan gerakan kepala yang oglek kiri- oglek kanan, kadang menirukan gerakan ular berenang di air, ada paha, lutut dan betis yang menderita sepanjang tarian. Mendhak di tari rantaya dan bedhayan tidak ada apa-apanya dibanding mendhak di tari gambyong, saudara-saudara! Beneran, rasanya pengen nangis setiap hari Minggu pagi setelah latihan gambyongan di Sabtu sore. Huhu, paha dan lutut kaya habis dipakai naik gunung rasanya.

Jadi, di dalam tari gambyong itu ada gerakan yang namanya entrakan; posisi kaki mendhak tapi badan (dari paha ke atas) bergerak naik turun macam ada per di dengkul gitu. Lumayan juga rasanya, kaya squat naik-turun 2×8 hitungan setiap entrakan ini muncul. Salah satu mimpi buruk lainnya di tari gambyong adalah bagian yang namanya batangan; sekilas ini gerakannya nggak susah tapi ini bagian paling perih bagi otot paha dari seluruh tarian gambyong. Batangan ini hitungannya lambaaaaaat sekali dan mengharuskan mendhak yang sangat dalam sampai hampir jongkok. Trus, jangan lupa senyum kenes, ya… meskipun paha perih kaya disilet-silet dan dikucurin jeruk nipis.

Salah satu hal mendasar lain yang membuat tari gambyong agak sulit dipelajari adalah hampir tidak ada ada hitungan baku dalam setiap gerakan. Kalau tarian model rantaya atau bedhayan gitu, biasanya jelas setiap hitungan itu 1-2-3-4 5-6-7-8, kalau setengah hitungan ya 5-6-7-8. Di tari gambyong nggak ada tuh patokan hitungan itu. Penari harus pinter-pinter dengerin suara kendhang, kapan harus ganti gerakan, kapan harus trisik, kapan harus magak, dan seterusnya. Dan saya udah bilang ‘kan kalau saya ini buta nada dan irama? Haha!

“Ini kalian sudah hapal gerakan tarinya, tinggal latihan menghayati saja. Lebih kenes lagi, centil tapi anggun, gitu.”

Sik-sik, centil tapi anggun itu gimana, ya?

“Nanti tanggal 17 kalian tampil, ya?”

“17 September, Bu!?” jerit kami.

“Agustus. Swargaloka mau bikin drama wayang orang di Anjungan Jawa Tengah TMII pas 17-an. Nah, kalian nanti jadi pembukanya. Kan gambyong ini memang tarian penyambut tamu.” jawab Bu Dewi kalem.

*murid pingsan semua*

“Karena saya akhir bulan ini ada tugas ke Rusia dan seminggu setelah pulang dari Rusia saya pergi lagi ke Jerman, jadi kalian nanti latihan sendiri, ya…. Setelah saya pulang, baru nanti latihan pola lantai dan latihan bareng gamelan.”

*murid pingsan lebih dalam*

Wis, pokokmen kaya bonek^ meneh! Yakin isoh, wis!

Kibaskan saja sampurnya mengusir yang julid. Foto: Tjah Dolan
Kibaskan saja sampurnya mengusir segala keraguan. Foto: Tjah Dolan

Jika latihan untuk Festival Bedhayan ibaratnya latihan sampai kaki jadi kepala, kepala jadi kaki, maka latihan untuk pentas tari gambyong ini udah nggak sempet lagi untuk sekadar mengeluh. Setiap hari isinya adalah silent tears, olesan minyak kutus-kutus, dan tidur seperti pingsan setelah latihan.

Sepulang Bu Dewi dari Jerman tiba saatnya latihan pola lantai. Buat saya pola lantai adalah mimpi buruk. Sekeras apa pun saya mempelajari gerakan suatu tarian semua akan bubrah (berantakan) saat belajar pola lantai. Entahlah, mungkin saya ini lemah bedain kanan dan kiri. Jadi kalau posisi berdiri saya berubah karena ngikutin posisi berdiri sesuai pola lantai, saya udah nggak inget tuh kaki mana yang harus dilangkahkan, sampur sebelah mana yang musti diseblak. Apalagi musti nari dengan luwes. And guess what? Tari gambyong untuk pementasan kali ini punya 9 (SEMBILAN) pola lantai. Di satu bagian ada perpindahan pola lantai di mana awalnya saya berdiri di sisi depan sebelah kanan panggung dan dalam hitungan 1×4 saya harus berpindah ke bagian kiri belakang.

“Trisiknya jangan lari, Mbak Titi!” kata Bu Dewi suatu kali.

Otak ngeyel saya rasanya pengen bilang “Bu, kalau nggak lari saya nggak akan sampai di posisi saya yang seharusnya.”

Sabar dan sumeleh, saya teringat dua kunci belajar tari jawa yang selalu dibilang Bu Dewi. Sabar mengulang dan berlatih bagaimana caranya trisik yang benar. Sumeleh, yakin saja pasti sampai kok dalam hitungan 5-6-7-8 saya trisik sejauh kurang lebih 11 meter (diagonal panggung).

Lebih dari Sekadar Belajar Menari

Apakah setelah (berusaha) sabar dan sumeleh lantas manggung-nya sukses? Well, untuk ukuran cuma latihan 1.5 bulan saja, bisa dibilang kami berhasil. Ada beberapa bagian yang keempat belas penari merasa kurang maksimal, yaitu kendhangan pengrawit yang kurang terdengar sehingga kadang kami bingung di mana harus berpindah gerakan, tapi ya sudah… kami jadi kan pelajaran saja untuk penampilan selanjutnya.

Terima kasih, Kiki!
Bareng Kiki, teman naik gunung Prau yang udah support dengan datang ke GKJ. Makasiih, Kiki :*

Sekarang ini kelas saya sedang belajar tarian kelima; bedhayan ura-ura. Sebuah tarian yang mengambarkan rasa suka cita (ura-ura artinya bersenandung dalam bahasa jawa) karena keberhasilan dalam mengalahkan hawa nafsu. Koreografi tariannya diciptakan dengan sangat indah oleh Bu Dewi, musik dan lagunya kolaborasi antara Bapak Jaya Suprana dan Dedek Gamelan. Yang kami senang, meskipun belajar tarian ini tidak mudah karena selain banyak sekali gerakan kaki juga mengenakan properti busur panah, adalah dalam waktu dekat tidak akan ada lagi pentas. Pentas memang bagus untuk menguji mental penari dan memotivasi untuk selalu berlatih, tapi kalau keseringan bikin stres juga. Kami ingin belajar menari dengan bahagia. Semoga dengan begitu sabar dan sumeleh bisa datang pada kami dengan rela.

Keluarga Omah Wulangreh
Mbak-mbak penari Omah Wulangreh bareng para pamong; Mbak Reny & Mas Anda.
Sisterhood of Omah Wulangreh
Sisterhood of Omah Wulangreh

Dan yang terpenting bagi saya dari belajar menari di Omah Wulangreh, saya bertemu banyak sedulur (saudara). Di kelas saya punya 10 teman yang sudah jatuh bangung belajar nari bersama. Belum beberapa penari lain dari kelas sebelah. Kami bercanda bareng, keringetan bareng, spaneng bareng, ghibah sambil makan mendoan bakar juga bareng-bareng. Sungguh saya senang, dari yang awalnya saya hanya mencari kesibukan tapi saya mendapatkan ilmu dan keluarga. Terima kasih keluarga Omah Wulangreh!

^bonek: bondho nekat alias modal nekat doang. Berani aja dulu, ntar juga penghalangnya minggir sendiri.

Written by
Parahita Satiti

About me

 

Parahita Satiti; suka jalan-jalan dan bercerita. Makanya dia bikin blog ini. Kalau mau tanya/ngobrol/kerjasama dia bisa dihubungi lewat email: [email protected]

Member of

Travel Blogger Indonesia