Di puncak acara ulang tahun kota Semarang beberapa bulan yang lalu, walikota Semarang Bapak Hendrar Prihadi sempat melontarkan sebuah kalimat yang membuat saya berpikir “Ah, masa iya?!”. Pak Hendi bilang kurang lebih seperti ini “saat ini kota Semarang menduduki tiga besar destinasi wisata bidang kuliner di Indonesia, mengalahkan kota Bandung.”

Saya hanya sempat tinggal kurang lebih lima tahun di Bandung selama kuliah, belum cukup lama untuk sampai tahap mendarah daging mengenal kuliner Bandung. Tapi kayanya cukup banyak kuliner di kota Bandung yang rasanya begitu membekas di lidah dan di hati, misalnya; mie kocok kaki sapi (gerobakan di depan Kartika Sari – Jl Kebon Jukut), lo mie dan siomay Jl Imam Bonjol, batagor Kingsley dan batagor Riri, mie naripan, bebek Ali (Borromeus), yoghurt Cisangkuy. Belum lagi deretan kuliner kekinian yang rasanya saya udah ga bisa lagi keep-up jenisnya.

Dari kalimat yang dilontarkan Pak Hendi dalam pidatonya di Semarang Night Carnival 2017 itu, saya jadi penasaran untuk mengumpulkan kuliner kota Semarang yang udah pernah saya cicipin. Bener ga sih kuliner kota Semarang ini sudah mengalahkan kuliner kota Bandung? Kuliner kota Semarang yang pernah saya nikmati bisa jadi belum mecapai 50% dari total kekayaan kuliner yang mereka miliki. Jadi yaaa… kalau akhirnya saya menarik kesimpulan nanti, bisa jadi ini sangatlah subyektif, hehe. Jangan terlalu seriyeus ditanggapi.

Yang pertama, Soto.

Mungkin ada lebih dari seratus warung soto di kota Semarang, dari yang berupa warung sederhana di atas trotoar atau halaman rumah, yang menempati warung kecil, warung besar, hingga yang berupa restoran. Seingat saya, saya baru nyobain soto di kota Semarang itu di 3 warung; Soto Ayam Pak Man, Soto Bokoran dan Soto Mbak Lin. Ketiga soto ini menganut pakem soto yang agak berbeda.

Soto Ayam Pak Man adalah soto ayam bening yang disajikan dalam mangkok kecil berisi nasi, sejumput kecil soun, toge pendek, suwiran ayam, irisan halus daun seledri, dan bawang putih goreng. Teman makan soto yang dihidangkan di meja biasanya ada tempe goreng, aneka sate jerohan ayam dan sate daging sapi berbumbu kecap, kerupuk putih dan sambal rawit extra pedas.




Soto Ayam Pak Man

Soto Ayam Pak Man

Sementara kalau di soto Bokoran yang khas itu mi yang dipakai mirip misoa dan taburan bawang putih goreng yang melimpah ruah. Kondimen yang disajikan di warung ini adalah baceman telur yang ketika saya makan, ada sedikit bumbu yang mengingatkan saya pada telur pitan.

Soto Bokoran, Semarang

Soto Bokoran, Semarang

Soto Mbak Lin

Soto Mbak Lin

Nah, kalau soto ayam Mbak Lin ini favorit saya. Mbak Lin menyajikan soto dengan gaya soto kudus. Makan di warung ini, biasanya saya butuh sepuluh menit sendiri untuk memutuskan mau pakai apa sebagai teman makan. Mungkin ada sekitar lima hingga jenis lauk pelengkap yang disajikan di setiap meja; tahu-tempe goreng, sate kerang (sepertinya ini wajib ada di warung soto kudus), sate telur muda dan sate telur puyuh, sosis solo, risoles, sate usus, otak sapi goreng (!, duh kalau nggak ingat kolesterol), paru goreng (basah) dan keripik paru.

Semarang identik dengan segala olahan bandeng.

Udah nggak heran kan kalau ada kerabat yang habis jalan-jalan ke Semarang kita dikasih oleh-oleh bandeng presto dalam kemasan kardus putih bercorak biru-merah? By the way, cara mengolah bandeng dengan di presto (dan cabut duri, tentu saja) ini jenius banget, lho! Kita bisa bebas dari rasa khawatir tersedak duri ikan bandeng yang buanyaaak banget itu. Saya sendiri karena udah pernah tertelan duri bandeng dan akhirnya harus ke dokter karena si duri memutuskan diam ga mau bergerak di kerongkongan sampai saat menelan ludah pun rasanya sakit banget, udah ga mau lagi makan ikan bandeng kecuali bandengnya di presto atau di cabut durinya. #cemen

Kupat Tahu Bandeng

Menu B3: Balado Bola-Bola Bandeng

Tapi tau ga? Ternyata ada banyak sekali olahan bandeng lainnya selain di presto dan dicabut duri, lho. Saya sempet nyobain beberapa pas diajak tru keliling salah satu pusat perbelanjaan oleh-oleh di kota Semarang tahun lalu. Namun, berhubung saya #cemen nyobain bandeng yang nggak dipresto, jadi ya saya cuma nyobain kuahnya aja, atau secuil daging bandengnya setelah diacak-acak dulu, sekedar memastikan ulang tidak ada duri di sana.

Ini dia beberapa olahan ikan bandeng yang mungkin kita nggak pernah kepikiran;

Garang Asem Bandeng

Garang Asem Bandeng

Gule Bandeng

Gule Bandeng

Tongseng Bandeng

Saya nggak doyan daging kambing, jadi jarang banget bisa makan tongseng. Nah kalo tongseng bandeng, saya bisa banget ngabisin semangkok!

Jangan lupa babat gongso!

Gongso adalah bahasa Jawa dari cara mengolah makanan yang berarti “tumis”. Nah, babat gongso berarti olahan babat sapi yang ditumis dengan bumbu pedas dan kecap manis yang pekat. Biasanya babat gongso ini dijadikan teman makan nasi putih, tapi bisa juga dibikin jadi nasi goreng. Saya biasanya ga suka makanan yang mengandung kecap (karena menurut saya rasanya aneh) tapi dengan perpaduan bumbu tumisan dan pedasnya cabe, saya lumayan suka sama babat gongso.

Warung Nasi Goreng dan Babat Gongso Pak Karmin

Warung Nasi Goreng dan Babat Gongso Pak Karmin

Beberapa waktu lalu saya pernah diajak makan nasi goreng babat gongso sama Ghana dan Pungky di daerah Mberok. Warungnya di pengkolan deket jembatan gitu. Bangku-bangku tempat makannya pun sebagian ada di bawah pohon di deket jembatan. Tapi jangan salah, meski warungnya sederhana, yang ngatri makan banyak banget.

Ssst.. tapi kata temen saya yang asli Semarang, konon katanya ada warung nasi goreng babat gongso yang lebih enak dari bikinan Pak Karmin Mberok ini. Kapan-kapan saya sempet nyobain, saya tambahin di sini, deh.

Ke Semarang belum lengkap tanpa makan nasi ayam.

Menu yang satu ini saya juga suka banget. Waktu itu pernah pagi-pagi buta, turun dari kereta di stasiun Tawang sebelum melanjutkan perjalanan ke Jogjakarta, saya dan Bulan mampir sarapan di nasi ayam pojok Matahari (Bu Sami). Jam 03.00 dan warung nasi ayamnya rame sekali!

Nasi ayam ini agak mirip-mirip sego liwet kalau di Solo. Isinya ada nasi gurih, disiram sayur labu berkuah santan, trus ada tambahan suiran daging ayam, tahu kulit, krecek, dan topping areh (santan kental berwarna putih). Kalau mau extra lauk, kita tinggal bilang aja sama pelayannya mau tambahan apa.

Pulang dari Semarang tentu bawa oleh-oleh, dong!

Buanyaaaak banget opsi oleh-oleh kalau pulang dari Semarang. Mau kue-kue manis ada mochi, ganjel rel, kue bolang-baling, dan wingko babat. Mau yang asin ada lumpia basah, lumpia goreng, tahu bakso dan tentu saja bandeng presto yang sudah melegenda tadi.

Lumpia Gg Lombok yang dikemas untuk oleh-oleh

Lumpia Gg Lombok yang dikemas untuk oleh-oleh

Lumpia Gg Lombok

Lumpia Gg Lombok

Jadi, kembali lagi dengan pernyataan Pak Hendi di awal tulisan tadi yang bilang kuliner Semarang sudah mengungguli kuliner Bandung, menurut saya ada benarnya juga sih. Dengan promosi yang lebih gencar pasti kota Semarang bisa jadi tujuan wisata kuliner baru di Indonesia.

Jajanan khas Semarang; kue bolang-baling

Jajanan khas Semarang; kue bolang-baling

Udah segitu banyak makanan yang saya cobain, tapi masih banyak lho kuliner kota Semarang yang ternyata belum saya coba. Nasi ayam saya baru nyobain di satu tempat, padahal sama kaya warung soto, kayanya ada banyak banget warung nasi ayam yang terkenal di kota Semarang. Lekker Paimo yang katanya sampai antri-antri itu? Berkali-kali ke Semarang belum pernah nyobain juga. Es Conglik? baru pernah nyobain ‘sample-nya’ pas diundang acara famtrip Semarang, belum pernah makan langsung di warungnya. Pisang plenet? cuma bisa sambil ngiler foto pedagangnya di pusat kuliner Semawis. Kenapa? karena perut udah terlanjur penuh makan yang lain.

Pisang Plenet

Masih penasaran nyobain pisang plenet ini

Es Conglik

Es Conglik

Bacang Ketan

Bacang Ketan

 

Jadi kapan kita pergi bareng kulineran di Semarang, nih?

Share: