Saya ini penakut, kalau urusannya sama yang namanya makhluk halus. Dari kecil semua orang di rumah suka gemes sama saya yang sering banget minta anterin masuk ke suatu ruangan di rumah di malam hari.

“Apa sih, Nduth! Ini kan rumah sendiri!” kata Mama setiap kali saya minta dianterin pipis.

Waktu kecil,  ade saya yang cowo paling suka iseng ngerjain ketakutan saya ini. Kalau dia dipaksa nganterin saya pipis atau ke dapur, pasti ujung-ujungnya saya nangis karena ditakut-takuti,

“Mbak… mbak… itu di pojokan ada apa?” Argo bisa banget nakut-nakutin dengan suara kecil bergetar, lalu tertawa terbahak-bahak pas saya lari terbirit-birit nyari Mama. Biasanya diikuti saya nabrak suatu benda, entah itu kursi, atau lemari kecil di ruang tamu.

“Kamu lebih mungkin akan celaka karena reaksi kamu atas ketakutan kamu, daripada karena setan itu sendiri!”, mungkin mama sudah bosan berkali-kali mengulang pesan itu. Tapi ya begitulah saya, paling gampang ditakut-takuti sama cerita hantu.  Itulah sebabnya seumur hidup saya ga pernah mau diajak film horor. Buat saya, efek nonton film horor itu ga cuma pas nontonnya aja. Tapi kebayang-bayang adegan setan di depan mata selama berhari-hari itu yang malesin.




Kenapa sih segitu takutnya sama setan? Emang pernah lihat setan beneran?

Hiiiii…. belum pernah, amit-amit lah jangan sampai! Udah cukup ga sengaja lihat potongan film Suzanna, atau The Ring, atau Ju-On.

Camping Ground, where all the superstitious things took place.

Camping Ground, where all the superstitious things took place.

Beberapa kali pas jalan-jalan, saya juga ngalamin kejadian yang agak-agak spooky. Yang pertama waktu saya dan teman-teman pergi camping di suatu pulau di Kepulauan Seribu, baca ceritanya di sini ya. Yang kedua, waktu nginep di satu hotel di kota Padang. Hotel yang waktu gempa besar tahun 2009 lalu banyak memakan korban jiwa. Kalau penasaran, ceritanya ada di sini.

Kalau cerita yang ini baru kejadian beberapa bulan yang lalu, waktu saya nungguin Papa habis operasi di RSCM. Selama lebih dari sebulan Papa saya nunggu dapat jatah ruang operasi, Papa udah nginep di Gedung A RSCM. Dan selama itulah saya tiap malam ke RSCM sepulang kerja. Dari Cilandak, saya naik commuter line, disambung jalan kaki ke Cikini. Ga pernah sekalipun saya merasa takut, termasuk ketika jalan di lorong panjang yang menghubungkan pintu masuk RSCM yang dari sisi Jl Diponegoro, sampai ke Gedung A yang di belakang. Melewati gedung radiologi yang udah sepi, lewat lorong panjang di belakangnya, saya santai aja. Mungkin makin tua dewasa, saya jadi makin pemberani.

Hingga tiba harinya Papa operasi. Hari itu hari Kamis, karena besoknya saya masih kerja, Mama nyuruh saya pulang meskipun Papa belum keluar dari ICU malam harinya. Baru keesokan harinya saya niatin ikut nginep. Saya sampai di RSCM sekitar jam 6.30 sore, habis adzan Maghrib lah.  Kalau di Gedung A, penunggu pasien masih bisa merasakan sedikit kenyamanan di ruang perawatan, menunggu pasien di ICU RSCM, kita ga bisa berharap banyak. Untuk tidur, kami berbagi sebuah ruang kosong dengan hamparan tikar dengan semua keluarga pasien lainnya. Tapi ya namanya sama-sama nunggu pasien, ya kami berbaur saja tidur bareng seperti keluarga besar.

Seperti malam itu, saya baru mengeluarkan sebuah buku untuk saya baca, lalu mengambil posisi favorit kalo baca buku; tengkurep. Mama saya berbaring tidur-tiduran di sisi kiri saya. Ade saya yang cewe di sisi kanan saya, lagi mainan HP. Disisi kiri mama, dipojokan ruangan seorang perempuan yang biasa kami panggil Teteh, bersender setengah duduk di dinding.

Baru dapat dua halaman membaca buku, Argo datang, duduk di antara Mama dan Teteh.

“Ma, tadi Dek Go habis pipis di masjid pas jalan di lorong belakang, kaya diduluin bayangan item gede banget, terbang di atas kepala….”

“Di mana?” tanya mama saya sambil bangkit dari tidurnya.

“Di belakang gedung ini, pas belokan, yang ada trafo listrik itu…”

“Udah dong jangan ngomongin yang serem-serem!” protes saya sambil terus membaca. Argo dan mama pun menghentikan obrolan mereka.

Tak lama kemudian, saya mendengar Teteh yang masih dalam posisi bersender merintih-rintih. Saya mengangkat kepala dari buku yang sedang saya baca. Saya lihat Teteh seperti merintih kesakitan. Saya lirik mama, Nduk, dan Argo yang nampaknya baru saja tertidur.

“Teh.. Teh, kenapa, Teh?” tanya saya

Alih-alih menjawab, si Teteh malah mendelikkan matanya ke saya. Dengan sorot mata paling serem yang pernah saya lihat.

“Maaa… Leee, itu Teteh kenapaaaa…” rusuh saya bangunkan Mama dan Argo

“Apaan, apaan?” mama terbangun kaget.

“Itu Teteh tadi kaya kesakitan gitu, trus aku tanya malah melotot!”

Argo melompat bangun dan memencet jempol kaki Teteh.

“Woooy, keluar lo!”

“Ogah! Ini badannya enak ditempatin!” Teteh menjawab bentakan Argo dengan suara berat dan delikan mata yang lebih seram dari delikan matanya ke saya tadi.

Waduh, baru kali ini saya lihat sendiri orang kesurupan. Teteh masih meronta-ronta karena pijatan tangan Argo di jempol kakinya. Saya, mama, Nduk dan beberapa ibu-ibu lain di ruangan itu cuma bisa bengong. Ga ada lagi laki-laki di ruangan itu, masih pada belum balik dari shalat maghrib, sepertinya.

“Mbak.. panggilin satpam! Bilangin ada yang kesurupan!” perintah Argo.

Yaelah, ini gw belum cukup apa ngelihat orang kesurupan, masih suruh nyari satpam pula. Saya berlari ke ruangan depan, meja tempat duduk si satpam kosong. Ini pasti satpamnya lagi mojok pacaran deh, batin saya. Saya buka pintu besi yang menuju ruang ICU. Bodo ah, kalaupun dimarahin suster penjaga. Mungkin mendengar suara langkah kaki saya, si satpam yang hobi pacaran di pojokan itu keluar dari ujung lorong.

“Mas, mas! Tolong, di ruang penunggu pasien ada yang kesurupan!” teriak saya.

Mas Satpam lalu berlari mengikuti saya ke ke arah ruang penunggu pasien. Argo masih duduk sambil memencet-mencet jempol kaki Teteh, sementara si Teteh meronta-ronta sambil meraung-raung. Lewat HT, Mas Satpam memanggil atasannya yang katanya bisa dan biasa nanganin orang yang kesurupan di ICU RSCM. Biasa? Iya, ternyata kasus kesurupan udah biasa kejadian di ruangan ini.

Tak lama, Pak Satpam yang bisa mengusir ‘roh halus’ di tubuh Teteh, datang. Dengan bantuan doa-doa dan air putih serta beberapa pijatan, Teteh kembali sadar.

Saya yang terlanjur ketakutan, bilang ke Mama untuk pulang aja ke kost. Waktu itu udah lewat dari jam 9 malam. Komentar Argo waktu saya bilang mau pulang begini;

“Mbak.. Mbak.. setan mah ada di mana-mana, ga cuma di sini!”

Ummm… iya juga sih! Jadilah akhirnya saya semalaman ga tenang juga tidur di kost.

***

Kesurupan, kerasukan, ketempalan setan, adalah suatu kejadian yang banyak terjadi di Indonesia. Biasanya kejadian kesurupan ini dikaitkan dengan kejadian mistis. Seperti kejadian kesurupan yang menimpa Teteh di RSCM tadi. Setelah Teteh sadar dan bisa ditanya, Teteh mengaku sebelum kejadian kesurupan itu, ia baru saja berganti baju sendirian, di kamar mandi bawah ruang ICU yang jarang dipakai orang. Dan menurut Pak Satpam, ada “yang nempel” karena Teteh banyak ngelamun.

Dari sisi medis, saya pernah membaca sebenarnya kesurupan itu adalah penyakit, bukan mistis. Dissociative Trance Disorder atau DTD istilah medisnya, salah sastu jenis penyimpangan perilaku yang disebabkan oleh beberapa faktor tekanan spiritual, sosial, psikologi dan lain sebagainya. Tekanan-tekanan tersebut bisa mengakibatkan seseorang hilang kesadaran, berfantasi yang berlebihan, bahkan hingga hilang ingatan.

Entahlah, mana yang benar diantara sisi mistis atau medis dari kesurupan itu, yang pasti kalau bisa sih jangan sampai deh saya harus lihat orang kesurupan lagi! Hiiiiiyyyy….

Postingan ini ditulis dalam rangka Posting Bareng anak-anak Travel Bloggers Indonesia dengan tema HOROR menyambut Halloween bulan depan eh apa memperingati film G30S/PKI?

Entahlah, kami cuma pengen seru-seruan posting horor-hororan aja sih.

Berani baca cerita horor lainnya?

Share: