Dari kecil, saya ga pernah masuk ke dalam kategori anak yang susah makan. Ga pernah tuh ada ceritanya saya makan musti di kejar-kejar dulu, atau males ngunyah makanan sampai makanannya diemut doang trus dilepeh lagi. Tapi, saya makannya milih-milih. Cuma makanan yang saya suka aja yang saya makan. Makanan yang paling ga saya suka itu; sayuran. Nah, buat ngakalin ketidaksukaan saya terhadap sayuran, mama saya -mungkin- nyari gampangnya aja, kasih makanan yang saya suka; buah-buahan.

Memang sih, kalau nurutin ilmu gizi bener-bener, asupan makanan kedalam tubuh itu ya harus seimbang jumlah dan gizinya. Buah tidak bisa mensubstitusi sayuran secara menyeluruh, begitu pun sebaliknya. Tapi ya daripada anaknya sama sekali ga makan yang seger-seger, maunya cuma nasi sama ikan goreng aja, ya biarin ajalah suka makan buah. Begitu mungkin pikir mama saya waktu itu.

Kebiasaan makan buah dari kecil itu kebawa lho sampai sekarang. Kalau sehari aja ga makan buah, rasanya kaya ada yang kurang gitu di badan. Walaupun hanya sebutir jeruk, atau seiris semangka beli di tukang rujak depan kantor, pokoknya harus ketemu buah. Kalau dulu (sekitar 5 sampai 10 tahun yang lalu) jajanan favorit pas ke minimarket/supermarket adalah segala sesuatu yang ada MSG dan pemanis buatannya, sekarang kebiasaan saya udah mulai sedikit bergeser; jajannya buah!

Dihitung-hitung, jajan buah itu ga lebih mahal dari jajan kripik kentang full MSG itu, lho! Sekantong kripik kentang ukuran sekitar 80 gram itu harganya bisa IDR 11.000 an, sementara 1 buah pisang Sunpride kalau beli eceran yang sudah dikemas dalam plastik “Single and Available” itu cuma IDR 3.500. Nah, dengan IDR 11.000 kita bisa beli 3 pisang Sunpride, buat sarapan 2 pisang, buat snack jam 3 sore 1 pisang. Kenyang seharian, deh! Kalau lambung selalu terisi dengan makanan sehat, keinginan untuk nyemil yang ber-MSG, digoreng, berkadar gula tinggi, pasti hilang!

“Ah, ngapain beli Sunpride! Itukan buah impor, cinta produk dalam negeri dong… beli buah lokal!” celetuk teman saya ketika saya memilih membeli jambu kristal produksi Sunpride.




Sunpride 100% Buah Nusantara

Banyak-banyak makan buah bikin sehat!

Wah, temen saya ini belum tahu rupanya. Sunpride itu 100% buah nusantara. Asli ditanam di Indonesia, kebunnya ada Lampung, petaninya ya orang Indonesia. Meskipun teman saya juga ada benarnya. Jika sedang ada di kampung mbah saya di Klaten, saya lebih suka beli pisang, mangga, srikaya, semangka dan melon langsung di penjual yang sekaligus petani langsung. Lha kalau di Jakarta, beli di pedagang deket kost, bisa jadi pir, jeruk, anggurnya adalah buah kiriman dari negeri tetangga.

Saya makan buahnya ga pakai ribet-ribet, sih. Kan sekarang lagi nge-trend tuh ‘makan’ buah dibikin smoothies-lah, dibikin cold-press juice lah, buat campuran overnight oats lah. Saya makan buah dengan cara kuno: dibikin buah potong. Bukan, bukan saya bilang 3 cara modern tadi ga bagus ya. Simply karena saya ga punya alatnya aja sih, makanya saya makan buah dengan cara dipotong-potong aja, hehehe.. Lagipula, kalau makan buah dengan cara dikunyah, konon itu bikin vitamin dan mineral yanga di dalam buah-buahan akan makin terserap dengan sempurna, karena vitamin dan mineralnya sudah tercampur dengan enzim-enzim pencernaan saat proses pengunyahan.

Nah, berikut ini saya kasih contoh cara konsumsi buah saya selama 7 hari, Senin sampai Minggu.

Senin, 3 Agustus 2015

Seedless Crystal Guava Sunpride

My Favorite Finger Food: irisan jambu kristal tanpa biji-nya Sunpride

Buah saya hari ini Seedless Crystal Guava, jambu biji tanpa biji (hey, kamu jambu! maunya disebut jambu biji atau jambu tanpa biji, sih?! 😀 ), yang manis banget dari Sunpride. Makan jambu ini ga perlu khawatir dengan kemungkinan kena usus buntu deh, lha wong ga ada bijinya. Cara makan favorit saya: dicuci bersih, ga usah dikupas kulitnya karena di bagian kulit inilah paling banyak mengandung vitamin C, lalu dibelah jadi 8. Pas banget jadi finger food, cemilan sehat jam rawan lapar di kantor. Harganya berapa? Satu jambu sekitar IDR 7.500. Lebih murah dari 2 risoles isi mayones dan smoked-beef di kantin kantor.

Selasa, 4 Agustus 2015

pisang Cavendish Sunpride

Pisang Cavendish Sunpride: sarapan praktis anak kost!

Hari ini sarapannya 2 pisang cavendish-nya Sunpride. Itu lho, yang suka ada di minimarket, dikemas dalam kemasan plastik satuan dengan tulisan ‘single available’ (sama kaya yang makan, single available juga! *iklan bentar*) Ini sarapan praktis dan sehat banget. IDR 7.000 udah kenyang mblenegh. Lebih murah dari sebungkus nasi uduk, sehat dan ga bikin ngantuk karena lonjakan gula darah di pagi hari. Konon, diet dengan cara rutin sarapan 2 buah pisang setiap hari dan menjaga pola makan siang dan malam, bisa membuat berat badan cenderung stabil. Jujur, saya sih ga sanggup kalau tiap hari cuma sarapan pisang aja. There’re some difficult morning that I need a bowl of warm ‘bubur ayam’ for breakfast.

Rabu, 5 Agustus 2015

Singo Pear Sunpride

Pengganjal perut paling pas kala makan siang pesanan ga sesuai selera.

Karena masih laper setelah makan siang dengan catering dari kantor yang ga sesuai selera, akhirnya jalan-jalan ke mall deket kantor. Beli 1 Singo Pear untuk diri sendiri, dan 1 buah Rock Melon patungan bertiga sama temen. Pas pir-nya ditimbang agak kaget dengan harga yang harus saya bayar. Untuk pear yang ga sampai 500 gram, harganya IDR 23.000 an aja, huhuhu.. Untung pas dimakan, pear-nya enak tenan! Jauh banget rasanya sama pear dari negeri tirai bambu yang dibeli sama temen lah. Buah melon yang kami beli patungan hari itu kami simpen untuk dimakan bareng-bareng esok hari.

Rocky Melon Sunpride

Satu buah cukup untuk bertiga

Kamis, 6 Agustus 2015

Waktunya belah melon sama teman-teman! Satu buah Rock Melon ukuran sedang seharga IDR 29.000 itu kami bagi bertiga. Saya memilih untuk makan melon sebagai buah potong, sementara 2 teman saya dibikin juice. Saya sempet nyicipin jus melon buatan mereka, enak juga ternyata. Mungkin beli personal juicer ini bisa jadi pertimbangan di kemudian hari. Biar acara makan buah ga melulu harus dikunyah.

Rocky Melon Sunpride

Potongan buah menyegarkan di siang hari yang panas

Jumat, 7 Agustus 2015

Di kantor, Jumat siang itu waktunya makan yang jorok-jorok. Yang jorok-jorok itu maksudnya jajan bakso / mie ayam / siomay di abang-abang yang warungnya AMIGOS (agak minggir got sedikit) dan nyuci mangkoknya pakai ember isi air keruh itu, lho! Harus saya akui jajan yang begini ini meski ga sehat, tapi kadang bikin hati senang dan puas. Ga apa-apa lah, sesekali ini. Karena siangnya udah makan jorok, makan malam-nya harus bisa mem-flush kejorokan tadi siang, dong! Pilihan makan malam saya adalah; 1 buah Apple Fuji, di potong dadu dan diaduk dengan satu cup yoghurt rasa strawberry. Sumpah ini enak bangeeettt!

Pisang Cavendish Sunpride

Pisang cavendish Sunpride campur yoghurt strawberry. Yumm!

Sabtu, 8 Agustus 2015

Sebenernya pagi ini pengen sarapan bubur ayam, tapi apa daya saya bangun kesiangan. Tukang bubur ayamnya wis kukut alias udah tutup. Mampir ke minimarket depan kost, mau beli mie instan kok malah lihat ada pepaya california. Eits, meski namanya pakai California, ini tetap 100% buah nusantara-nya Sunpride. Beruntung ada ukuran yang agak kecil, 500 gram cuma IDR 9.000 ajah. Pas lah untuk jadi sarapan pagi ini, sambil nemenin blogging.

Pepaya California Sunpride

Teman Blogging di Sabtu Pagi; Pepaya California Sunpride

Pepaya california ini bagus banget untuk tubuh, ia kaya akan folat, riboflavin, kalsium, potassium, tinggi kandungan serat pangannya, mengandung vitamin A, E, C dan K. Bahkan, kandungan vitamin C pada pepaya konon bisa mencapai 48 kali kandungan vitamin C pada apel!

Banyak orang yang kurang suka makan pepaya karena aroma buahnya kadang bikin mual untuk orang tertentu, apalagi kalau pepayanya sudah terlalu matang. Saya punya trik untuk ngakalin aroma pepaya yang kadang bikin mual itu; setelah pepaya dicuci bersih dan dipotong dadu besar-besar, kucurkan air jeruk peras di atas potongan buah pepaya, lalu simpan 1-2 jam di dalam freezer. Dijamin aroma ‘langu’ akan hilang, dan pepaya yang setengah beku ga akan terlalu lembek lagi.

Minggu, 9 Agustus 2015

Nanas Honi Sunpride

Nanas anti gatal dan super manis; Nanas Honi Sunpride

Hari ini mau main ke rumah kakak. Kebetulan udah lama pengen makan nanas honi-nya Sunpride, tapi ya sebagai anak kost, kok agak lebay ya kalau makan satu nanas raksasa itu sendirian. Akhirnya diniatin pergi ke supermarket sebelum ke rumah kakak. Satu buah nanas honi dimakan rame-rame; saya, kakak, kakak ipar dan keponakan. The best thing dari nanas honi ini adalah; nanas-nya dijamin ga bikin gatal di lidah! Padahal nanasnya ga dicuci sama sekali, dan ga dibuang ‘mata’nya. Bandingin sama nanas biasa yang ngupasnya PR banget, harus dicuci dulu pake air garem pula. Ga rugi deh beli 1 nanas seharga IDR 49.000 dan bawa berat-berat naik kopaja, haha!

Nah, gampang kan untuk selalu masukin buah ke dalam menu makanan kita sehari-hari? Banyak cara yang bisa kamu tiru, salah satunya cara saya yang paling gampang ini; bikin jadi buah potong. Alat yang dibutuhin cuma pisau aja, tapi khasiat buah yang didapat bisa maksimal. Yuk, rajin makan buah, biar badan selalu segar sampai tua!

Share: