Siapa yang tak pernah mengirimkan kode seumur hidupnya? Kode, sebuah bahasa non-verbal yang terkadang digunakan untuk menyampaikan sebuah maksud -yang terkadang rahasia- agar mudah dipahami lawan bicara, namun terkadang rawan untuk disalahartikan? Tapi bagaiman jika yang membaca kode kita adalah sebuah ponsel?

Tanggal 6 Mei yang lalu saya diundang ke acara launching ponsel ZTE Blade S6. Tidak, saya tidak akan mengupas detil spec dari ponsel pintar ini. Simply because I’m no techo-blogger. Tapiiii, dari sudut pandang perempuan gaptek satu ini, ZTE Blade S6 ini cukup worth it lah untuk dimiliki. Tampilan luarnya kece; layar 5 inch dengan desain body yang sleek, OS-nya sudah Android v.5.0.1 Lollipop, RAM 2 GB, kamera belakang 13 MP dan kamera depan 5 MP. Harganya? Ditawarkan sekitar IDR. 2.99 juta di sebuah online shop terkemuka.

ZTE Blade S6

ZTE Blade S6

Okay, cukup dengan spesifikasi ponsel yang memusingkan itu. Ada satu poin penting dari ponsel ini yang memukau saya; this phone ACTUALLY reads gesture! Ah, semua ponsel juga kan membacanya bahasa kode, bahasa sandi, bahasan non-verbal, Ti! Iya…. tapi yang ini beneran canggih deh! Ponsel yang saya pake sekarang ini, palingan cuma bisa di-setting otomatis menolak panggilan jika ada panggilan masuk, trus ponsel-nya ditelungkupin. Udah itu aja. Nah, ZTE Blade S6 punya 20 gesture-controlled feature!

Contohnya nih:




Dalam keadaan ‘sleep’ dan layar ponsel menghadap ke atas, sambil menekan tombol volume up lalu ponsel digerakkan membentuk huruf V di udara, maka ponsel otomatis akan memainkan lagu yang ada di playlist kita.

Butuh musik? Gerakking aja ZTE Blade S6-nya kaya huruf V di udara!

Butuh musik? Gerakking aja ZTE Blade S6-nya kaya huruf V di udara!

Mau matiin lagunya? Tinggal gerakin ZTE Blade S6 membentuk huruf O di udara, masih dengan posisi layar menghadap ke atas, ya..

Mati lampu, atau butuh senter untuk nyari sesuatu yang jatuh di kolong tempat tidur? Tenang, kita hanya perlu “shake” ZTE Blade dua kali ke kanan. Shake..shake, and voila! The flashlight is on! Matiinnya? Shake lagi 2 kali kanan.

Gesture controlled feature yang berikutnya, ini cocok buat mamah-mamah muda yang ga mau ketinggalan momen motoin anak bayinya. Anak lagi asik bikin ekspresi muka yang lucu-lucu, eh mamah-nya masih sibuk buka password HP, nyari tombol kamera di deretan tombol aplikasi yang puluhan itu. Duh, keburu ilang moment-nya! Pake ZTE Blade S6, dalam posisi handphone mendatar tinggal gerakin aja sisi kanan handphone ke atas sambil tekan tombol volume up. Kamera siap digunakan! Feature ini cociks jugalah buat traveler kaya saya. Ga bakalan ada cerita ketinggalan momen seru pas jalan-jalan, cuma gara-gara kelamaan mau akses kamera di ponsel.

Seneng ngaca? Selalu pengen ngecek alis dalam keadaan OK, ga? Takut ada potongan seledri nyelip di gigi sehabis kencan? Ada yang namanya feature “mirror” di ZTE Blade S6. Ponsel masih diletakkan dalam posisi mendatar, lalu gerakkan ponsel ke arah tubuh kita, sambil menekan tombol volume up. Otomatis ponsel akan menghidupkan kamera depan. Ngecek riasan ga perlu ngeluarin kaca dari dompet make-up ‘kan?

Nah, itu tadi salah 5 dari 20 gesture-controlled features yang dimiliki oleh ZTE Blade S6. Gesture-gesture inilah yang bikin saya dan teman-teman di Group 4 acara #BincangSoreZTE heboh sendiri. Rame banget nyobain keunikan ponsel pintar ini. Norak-norak bergembira, gitu!

Asik nyobain ZTE Blade S6

Asik nyobain ZTE Blade S6

Kamu lagi pengen ganti handphone? ZTE Blade S6 ini patut lho untuk jadi pertimbangan. Good price, tampilannya kece, dan ga pernah salah baca kode pula! Ngertiin banget penggunanya, deh… Mau tanya-tanya lebih lanjut soal ZTE Blade S6, silakan mention aja twitter mereka: @ZTE_Indonesia ya!

Share: