Pics by: Indri L. Juwono

Jika kebahagiaan itu bisa dibeli, kira-kira uang IDR 10.000 itu bisa dapat seberapa banyak kebahagiaan ya?

Kemarin malam saya hadir di acara peluncuran mobile apps dari GO-JEK Indonesia. Mendengar nama GO-JEK sih udah lama, beberapa kali juga sudah pernah lihat abang ojeknya wara-wiri di jalanan Jakarta, tapi jujur saya belum pernah nyobain service GO-JEK. Nah, di acara kemarin itu, undangan yang sudah mengunduh aplikasi, bisa mendapatkan credit voucher sebesar IDR 250.000 dari GO-JEK. Lumayan banget ‘kan!

Selesai acara, saya dan beberapa teman pindah tongkrongan ke Anomali Cafe Senopati. Ngobrol ngalor ngidul kesana kemari, ga kerasa udah lewat jam 10 malam aja. Pulang ah, besok ‘kan baru hari Rabu. Setelah sebelumnya kami menyaksikan Vindhya nyobain serunya “manggil” abang GO-JEK via smartphone, kali ini giliran saya dan Firsta yang dibuat terkagum-kagum dengan kecanggihan dan kecepatan aplikasi ini memroses pesanan. Kurang dari 10 menit, abang gojek kami sudah sampai lho! Gila, manggil pacar orang buat jemput aja ga bisa secepet ini…

Saya kebagian abang ojek bernama Dalton. Tinggalnya di Bulak Kapal, tapi asli Siantar. Sehari-hari memang beredar di seputaran SCBD. Sudah setahun ini tergabung di GO-JEK Indonesia.




Ih, tahu amat siih…

Iya, soalnya saya penasaran dengan kecanggihan sistem GO-JEK, makanya sepanjang perjalanan dari Senopati sampai Cilandak KKO, saya banyak nanya ke Bang Dalton.

T: Tau GO-JEK dari mana, Bang?

D: dari online, Kak.. waktu itu lagi buka-buka facebook, trus lihat GO-JEK, daftar deh.

T: Sebelumnya ngojek juga?

D: Iya, di Bulak Kapal.

T: Hasilnya pasti banyakan di GO-JEK dong, Bang..

D: Iyalah, Kak.. bisa 3 kali lipet dari ngojek di deket rumah.

T: Kalo boleh tahu, gimana sih pembagian pembayaran dari GO-JEK? Kaya misalnya nih, saya kan tadi bayar 41.000 buat order ini, Abang terimanya berapa?

D: Dipotong dari GO-JEK 20%, Kak.. berapa tuh 20% nya?

T: 8200… Adil ga sih menurut Abang segitu?

D: Adil lah, kita kan istilahnya dicariin penumpang, Kak. Nunggu aja di pangkalan belum tentu dapet segitu.

T: Pernah ga selama ngider nunggu panggilan tamu, disirikin sama tukang ojek biasa?

D: ya pernah, tapi kita kan nyari makan bukan nyari ribut.. selama ga ngajak berantem sih cuekin aja.

……

Obrolan kami terus sampai tanpa terasa kami sudah sampai di Jl Cilandak KKO. Jujur, saya puas sekali dengan pengalaman pertama merasakan layanan dari GO-JEK. Aman; pengemudi dan penumpang wajib pakai helm. Cepat tapi ga ngebut yang membahayakan gitu. Dan yang paling penting buat saya; ga usah pake nawar. Sebagai cewe yang pernah dibikin keki sama abang ojek di bawah jembatan penyeberangan Dukuh Atas (arah ke Thamrin) yang minta duapuluhlimaribu aja buat ke Grand Indonesia, saya suka banget dengan konsep bisa lihat harga dulu di mobile apps GO-JEK Indonesia ini.

Buat saya, wajib hukumnya ngasih tip ke orang yang sudah memberikan pelayanan ke kita, apalagi kalau layanan-nya memuaskan. Pas turun dari motor, saya mengulurkan uang 10.000 rupiah ke Bang Dalton sambil mengucapkan terimakasih. Reaksinya?

“Ini semua, Kak? Banyak banget!”

Sepuluh ribu, yang mungkin kalau saya bawa ke warteg cuma dapet nasi, sayur dan tempe goreng. Sepuluh ribu, yang sudah ga dapet dibeliin semangkok bakso kesukaan saya di depan Cilandak Mall. Diterima dengan penuh sukacita oleh Bang Dalton.

Sepuluh ribu rupiah yang sungguh membuat saya bahagia mengeluarkannya dari kantong.

****

Kamu mau nyobain order ojek yang aman, cepat dan nyaman dari mobile apps GO-JEK Indonesia, silakan download dari iOS App Store atau Google Play. Kalau mau credit voucher senilai IDR 50.000, silakan masukkan referral code dari saya: 527386637. Credit Voucher IDR 50.000 itu akan otomatis ditambahkan ke account kamu setelah kamu melakukan pemesanan ojek pertama kali.

Share: