Kantor Walikota Malang

Picture Speaks Louder Than Words!

Kantor Walikota Malang
Kantor Walikota Malang

I’m not good at taking pictures. Kalimat itu saya tulis di profil Instagram saya. Saya merasa, entah kenapa setiap kali motret suatu obyek, hasilnya kurang memuaskan. Motret laut, garis horizonnya miring (mungkin ini ada hubungannya dengan mata yang silindris?) Motret hewan, saya ga sabar nunggu momen hewan itu lagi pose bagus. Motret bunga a la foto makro-nya Bu Ani, ga pernah nemu angle yang bagus.

Dari sekian banyak alasan orang pergi jalan-jalan, pasti salah satunya ada alasan “untuk foto-foto, hunting gambar yang bagus, menyalurkan hobi fotografi”. Kalau saya nggak. Sekian lama seneng jalan-jalan, bisa dibilang saya jarang bawa kamera. Boro-boro DSLR, kamera saku pun jarang. Pernah bawa DSLR, itu juga karena disuruh kakak, dan yang megang malah temen ngetrip. Pernah punya kamera saku digital, eh hilang pas pindah kota dari Bogor ke Jakarta. Semenjak hilang kamera digital itu, setiap kali jalan-jalan ya palingan ngandelin kamera dari handphone, atau difotoin temen.

Yang namanya foto pakai HP, apalagi HP yang bukan yang dilengkapi kamera high-end, ya pasti hasilnya standar aja. Apalagi “the man behind the gun” kaya saya, kemampuan ngambil fotonya ya gitu-gitu aja, hahaha… Ya paling foto dari kamera HP cukuplah sebatas jadi pengisi profile picture whatsapp, atau buat diposting di twitter dan path aja. Selebihnya buat dilihat-lihat lagi kalo lagi bengong sebelum tidur.

Sampai beberapa bulan yang lalu, ada temen yang mau jual kamera digital merk Samsung tipe WB250F dengan harga super miring dari harga di pasaran. Temen saya itu dapat kameranya dari door-prize acara kantornya. Pas ada budget buat beli, ya udah deh si kamera itu saya bayarin. Kebetulan juga beberapa hari setelahnya saya ada acara main ke Malang, jadi bisa dicobain buat foto-foto di sana.

Untuk ukuran perempuan gaptek, kamera digital yang saya punya sekarang cukup user-friendly. Cara menggunakan mode-nya ringkes; cukup putar tombol yang ada di pojok kanan atas, pilih mode yang di mau, dan selebihnya tinggal pilih feature di touchscreen saja. Easy peasy!

Pilihan mode-nya juga banyak, dari Smart (Beauty Face, Continuous Shot, Landscape, Macro, Action Freeze, Rich Tones, Panorama, Waterfall, Shilloutte, Sunset, Low-light Shot, Firework, Light Trace), Best Face, Photo Filter (Sketch, Soft Focus, Fish-eye, Classic, Retro, Oil Painting, Miniature, Oil Painting, dll), A-S-M Mode, sampai yang paling gampang dipakai, Auto Mode 😀

Ini beberapa contoh foto yang saya ambil pakai kamera Samsung WB250F:

Eropa? Bukan, Ini Museum Angkut
Eropa? Bukan, Ini Museum Angkut
Teman dan Pelukis
Teman dan Pelukis
Jadi Kembar 2? Bisa Dong!
Jadi Kembar 2? Bisa Dong!
Mie Kuning Akiaw, Sedaap!
Mie Kuning Akiaw, Sedaap!
Pelukisnya Kidal
Pelukisnya Kidal
Fish-eya duluuuu...
Fish-eya duluuuu…

Kamera Samsung ini katanya sih bisa langsung ngirim hasil foto ke handphone Samsung, pakai aplikasi tertentu, ataupun ke laptop karena sudah dilengkapi dengan perangkat WIFI. Jangan tanya gimana caranya, karena saya belum pernah nyobain. Ntar ya, pelan-pelan dulu belajarnya, hehehe..

Barang yang saya pakai buat ngetrip, hampir semuanya saya kasih nama. Misalnya, si seperangkat alat snorkeling berwarna kuning saya kasih nama Karen, sleeping bag ungu namanya Vola, sendal gunung yang modelnya cowok abis itu namanya Bram, trus backpack kesayangan saya namanya Luce. Oh ya, HP Samsung Core yang saya pakai namanya Corra. Kira-kira, apa ya nama yang pas buat kamera digital saya ini?

3 Responses
  1. Caranya, download ‘Mobile Link’ di smartphonenya, Kak. Pas mau ditransfer langsung, aktifin keduanya. Nanti bisa langsung masuk. Gampang kok. Nanti aku ajarin. 😀

    Namanya, Dijey aja.. Dari dijital. Hihihi.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: