Saya ini termasuk jenis manusia yang ekspresif. Sedih, seneng, bete, marah, malu kelihatan semua. Terkadang ekspresifnya dalam taraf yang berlebihan hingga beberapa orang menyebut saya drama queen, and I don’t deny that 😀 Pas jalan-jalan sering banget ke-drama queen-an saya kumat, yang paling sering sih biasanya masalah keterlambatan.

Suatu kali waktu mau berangkat ke Labuan Bajo, saya santai-santai berangkat dari kantor jam 5 sore, untuk flight sekitar jam 8 malam. Harusnya sih waktu 4 jam cukup banget untuk jarak Pasar Minggu – Soetta. Saya lupa kalo hari itu long week end, dan habis hujan. Alhasil, jam 7 malam bus Damri yang saya tumpangi baru sampai di depan Plasa Semanggi, udah mau mewek rasanya waktu itu. Yang bikin agak tenang, Pak Sopir bilang selepas MPR jalanan akan lancar, dan kebetulan saya sudah city check-in. Mudah-mudahan delay, atau kalopun ga delay, ya saya ditungguin pesawat.

Udah selesai sampai situ drama-nya? Belum. Boarding pass saya dibawa teman yang masih terjebak macet di terminal 1. Sementara pengumuman udah nyuruh kami masuk ke boarding room. Saya lapor ke konter check in minta boarding pass pengganti, ga dikasih, disuruh tunggu teman saya datang.

Dan salah satu temen saya yang udah di dalam boarding room nelpon “Titi, lo dimana? Gw udah boarding nih….”
Gw UDAH boarding




Saya menerjemahkan itu sebagai “dia udah mau masuk ke pesawat”.
Matik. Bentar lagi pasti nama gw dan 2 temen gw yang masih di jalan pasti akan di-last call. Sebagai orang yang sering menatap penuh kebencian pada orang-orang penganut tunggu-sampai-last-call, saya sudah membayangkan karma yang akan saya tanggung.
Lalu teman saya yang bawa boarding pass akhirnya sampai juga. Dan kami lari menuju boarding room, hanya demi mendapati pesawat kami delay.

Saya tanya ke teman saya yang sudah duluan di dalam “Lha katanya udah boarding?”
“Iya, boarding… di boarding room maksudnya…”

Ohmygod, after all this drama. Hahahahaha…

Kejadian yang hampir sama kejadian lagi beberap hari yang lalu sebelum saya dan 3 teman berangkat ke Dieng. Kami akan naik kereta jam 20.35 dari Stasiun Kota. Saya berangkat jam 19.00 dari kantor di Cilandak KKO, naik taksi ke Stasiun Tanjung Barat. Perkiraan saya sih, naik taksi sekitar 15 menit, lanjut naik commline 45 menit. Masih punya sisa waktu untuk beli makan malam. Itu rencananya…

Kenyataannya?

Udah di dalam taksi, di sebrang Arcadia Tower tiba-tiba hujan deres. Jalanan tersendat karena banyak motor berhenti pakai jas hujan. Selepas puteran Rancho, saya baru inget untuk masang raincoat ke ransel. Selepas puteran, sopir blue bird sialan itu ngambil lajur kanan, jadi sambil masih uwet masang si raincoat saya berasumsi dia tau akan berhenti di sisi kanan dan nurunin saya di pintu masuk stasiun.

Lho..lho..lho.. kok di pintu stasiun dia ga berhenti?!?! “Pak. Stoooopppp!!!”
“Lho, bu… pintunya kan di sisi sana. Jadi kita harus muter dulu..”
“Hiiiiih, sotoyyy! Pintunya ada di 2 sisi, ga usah muter!”

Saya pasrah, karena mau mundur juga ga mungkin. Udah sekitar 100 meter dari pintu stasiun, hujan deres banget, saya bisa basah kuyup kalo nekat turun dan jalan kaki, mau nyuruh mundur bisa bikin kecelakaan kalo ada mobil yang ngebut di sisi kanan.
“Ok, cepetan puter balik di depan, Pak” Saya lihat sudah jam 19.25.

Lalu di depan tiba-tiba macet. Stuck. Saya terjebak di puteran IISIP yang memang terkenal jahanam itu. Saya mulai panik nelp dan whatsapp temen-temen jalan saya. They ask me to stay calm, mind over matter.
Hasil nanya sana sini, akhirnya saya putuskan untuk lurus terus, ga jadi puter balik. Karena nampaknya lebih cepet sampai ke Stasiun Lenteng Agung daripada balik lagi ke Stasiun Tanjung Barat. Dan si sopir blue bird OE 4223 keparat itu ya, dia sama sekali ga ada rasa bersalah lho udah bikin saya telat. Belakangan saya tahu, sopir yang ngakunya bernaman Roni itu, memang belum 1 tahun jadi sopir taksi BB, ketahuan dari bajunya yang belum batik. Jadi sangat besar kemungkinan dia emang ga tau jalan. Hih.
19.30

Kalau tepat waktu, 5 menit lagi kereta saya berangkat. Berbaris-baris kata maaf saya sampaikan ke 3 temen yang udah nunggu di Stasiun Kota. Temen-temen lain di grup meminta saya tetap tenang dan berhati-hati nunggu commuter line datang. Yang bikin saya tenang, waktu saya ke Kak Nyanyu apakah sudah ada pengumuman keberangkatan kereta, dia jawab belum ada pengumuman apa-apa. Saya mulai berani berharap, saya akan tetap berangkat ke Dieng.

Benar saja, 2 menit kemudian… Nyanyu whatsapp “Kktt, kereta telat 1 jam. Sekarang masih di Bekasi!”

Haleluyaaaaa… Puji Tuhan!

Alhamdulillaaahh, teriak Kak Nyanyu dan Kak Lejid. Yang tentu saja disambut dengan tatapan heran dari calon penumpang lainnya. Wong edyaaan.. mungkin begitu batin mereka, kereta telat kok malah bersyukur. Hehehe…
Namanya juga kereta murah meriah pakai AC, berangkatnya aja udah telat lebih dari 2 jam dari waktu semula. Sampainya di Purwokerto pun lebih telat lagi dari jadwal. Jam 12 siang kami baru sampai. Sepanjang jalan, meski pegel dan panas, saya berusaha ga ngeluh. Kereta ini udah nungguin MissDrama ini.

Banyak yang bilang “sesuatu terjadi pasti ada alasannya”. Untuk perjalanan ke Dieng kemarin, kami mengamini kalimat tersebut. Karena keterlambatan kereta, “memaksa” kami mengubah itinerary. Yang awalnya begitu sampai kami akan langsung nanjak ke Gunung Pakuwaja, kami ubah keesokan harinya. Keesokan harinya, kami diajak pemanasan ke padang savana Sumurup, yang ternyata membutuhkan waktu trekking hampir 4 jam pergi-pulang.

Udah cape duluan dong? Heu-euuuhhh!!
Batal-lah kami ke Pakuwaja.
Udah gitu aja?
Gaaa.. kami keukeuh tetep pengen camping. Guide kami menyarankan camping di suatu danau pengganti. Kami nurut, dan ternyata… Pemandangannya ajib bener!

See, coba keretanya ga telat. Pasti kami tetap ke Pakuwaja dan ga bakal nge-camp di danau indah itu.

Everything happen for a reason ini kejadian lagi kemarin. Saya mau ke Pulau Pari sama kakak, kakak ipar dan adiknya. Nyari taksi hampir 30 menit ga dapet. Orang yang bantu saya booking-in kapal udah wanti-wanti bilang, kapal jalan jam 7 pagi. Waduh, kalau telat gimana nih…

Akhirnya kami naik angkot dulu keluar komplek untuk nyegat taksi. Lewatlah Express yang lampunya masih nyala, saya cegat. Begitu bilang mau ke Muara Angke, Bapak Sopir langsung nebak “Mau ke Pulau Seribu yaa?”, ternyata beliau warga Pulau Tidung. Jadilah kami udah ga usah nunjukin jalan ke Muara Angke, he knew what to do. Tepat waktu kamu sampai di Muara Angke, dan begitu duduk di kapal, kapalnya jalan. Keponakan saya yang masih 22 bulan ga perlu nunggu lama di pelabuhan bau itu. 

So? Masih perlu ga sih [so-sokan] drama sebelum berwisata?
Ah, kalau saya sih masih mau. Kalo ga pake drama, ga rame 

Share: