Bukan, bukan saya yang hampir jadi korban kecopetan. Tapi teman ngetrip saya, sebut saja Mimi. Saya jalan-jalan ke Makassar bareng Kk Atiek, Pipi temennya kk Atiek, Mimi istrinya Pipi, dan Abang – Dedek anaknya Pipi-Mimi.

Pagi itu ceritanya kami mau island hopping ke Samalona dan sekitarnya. Kebetulan kami menginap di Hotel Gapura Pantai yang hanya berjarak sekitar 100m dari Pelabuhan Kayu Bangkoa. Malah kalau dari restoran tempat kami breakfast, itu pelabuhan malah sebelah-sebelahan sama hotel. Tapi kalau mau kesitu, ya harus muter dulu lewat jalan raya, trus masuk ke gang sebelah.

Beberapa meter setelah rombongan kami keluar hotel, ada satu pria yang nawarin sewa kapal. Kami masih cuek karena ga mau gegabah nawar harga. Siapa tau di dalam pelabuhan bisa dapat harga yang lebih bagus. Itu pria masih ngikutin aja.

Sampai di dalam gang yang menuju pelabuhan, suasana lumayan ramai. Ada beberapa rombongan remaja yang kayanya juga mau nyebrang ke Samalona, sedang duduk-duduk di sisi kiri gang. Disebelah kanan, ada beberapa becak dan motor parkir.

Kk Atiek berjalan paling depan, diikuti Abang dan Dedek yang diawasi Pipi. Mimi di belakang Pipi, dan saya di paling belakang. Mimi ini bawa tas jinjing gitu. Saya, yang entah gimana emang sering kali ngebatin tingkah laku orang yang saya temui di jalan, pagi itu sambil jalan ngeliatin ibu-ibu yang jalan di samping Mimi.




“Isssh, ini orang mau ke Pulau kok nenteng-nenteng jaket sweater super tebal sih!”

Lalu sedetik kemudian saya berpikir “Oh, shit! Ibu ini kayanya mau nyopet. Tangannya gerak-gerak di bawah sweater. Kaya ngebuka resleting tas. What should I do?

Terus terang saya takut kalau Ibu Copet ini ga sendirian. Kalau saya diapa-apain komplotannya gimana? Tapi kalau saya biarin aja, saya tahu bakal ada yang hilang dari tas Mimi. Di tas jinjingnya itu ada ipad mini, iphone, BB, dompet. Bisa ambil salah satu aja udah hepi banget pasti itu Ibu Copet.

Saya dapat ide. Saya pura-pura agak kesandung, dan nepuk tasnya Mimi. Tujuan saya biar Mimi merhatiin tasnya. Sambil nepuk tas Mimi saya berseru ‘Eh, sori!’

Dan ternyata, pas saya nepuk tas Mimi itu, kena tangan si Ibu Copet lho! Berarti bener kan saya ga salah liat?! *benerin kacamata minus 4*

Resleting tas Mimi udah naik kira-kira 10 cm. Sumpah itu moment bikin panas dingin. Saya ngeri kalau ternyata Ibu Copet itu ada komplotannya, trus kami diapain gitu…

Saya dan Mimi buru-buru nyusul kk Atiek dan Pipi. Terus saya nawar kapal dan Mimi nyeritain kejadian itu sama Pipi. Si Ibu Copet kata Mimi sesaat setelah kita tinggalin kaya yang sok pura-pura nunggu orang. Pas Mimi lengah, dia udah pergi menghilang.

God bless me with a pretty good memory. Saya masih ingat betul penampilan Ibu Copet itu. Tinggi sekitar 165cm, badan berisi tapi ga gemuk, agak gagah gitu, rambut sebahu ikal. Usia sekitar middle 40s, kulit cokelat gelap. Hari itu dia pakai kaos putih, celana kargo cokelat selutut dan nenteng sweater rajut tebal warna soft pink.

Kalau kebetulan kalian ke Makassar dan ke Pelabuhan Kayu Bangkoa, lihat ibu-ibu dengan ciri-ciri seperti itu, hati-hati ya!

Sehari sebelumnya, di Bantimurung guide kami sudah ngasih wejangan: hati-hati di Makassar, kalau lagi foto-foto di Pantai Losari jangan pernah naruh tas sembarangan.

Semenjak kejadian di Kayu Bangkoa, saya jadi makin intens merhatiin sekitar. Dan benar, sore itu saya lihat ada 3 orang perempuan yang nenteng-nenteng jaket tebal di Pantai Losari. Jaketnya agak sedikit ga nyambung sama outfit mereka gitu. Ah tapi, bisa jadi saya yang sedikit parno…

Tadi sore saya cerita soal ini ke kk saya, komentar dia: itu bisa jadi cowo yang nawarin kapal itu juga komplotan si Ibu Copet. Tugasnya mengalihkan perhatian kalian dengan sibuk nawarin kapal.

Hmmm… entahlah ya. Yang pasti, selama -akhirnya- kapalnya kita sewa, emang si bapak itu kurang ramah dan ga helpful.

Share: