Macam Macam Backpack Deuter

Selama saya sering jalan-jalan dari tahun 2009 sampai akhir 2012, saya baru ganti backpack 2 kali sih, jadi sebetulnya saya belum expert-expert amat untuk ngasih tips sebelumnya. Mungkin ini lebih tepat disebut berbagi cerita aja ya?

Backpack pertama merk Exsport, mirip tas sekolah gitu. Saya beli di Matahari dept. store, harganya ga lebih dari IDR 150ribu tahun 2009. Ga tau berapa ukurannya, tapi entah gimana selalu muat dipakai buat ngetrip 2-5 hari. Buat ke Kep. Seribu 2 hari, masih longgar. Buat pergi 3 hari ke Ujung Kulon, pas. Buat ke Jogja 4 hari, muat. Buat ke Lombok 5 hari, cuma nambah tas selempang kecil aja. Backpack ini akhirnya pensiun pertengahan 2012, bukan karena rusak, tapi karena dipinjem ade saya yang cowo buat ke Klaten, terus nampaknya dia lebih sayang sama backpack itu daripada saya, jadi dipakai terus sampai sekarang. Kk-nya ngalah deh. Kk-nya punya alasan buat beli backpack baru deh.

Akhirnya saya memutuskan beli backpack yang agak serius buat ngetrip. Pilihan saya jatuh ke merk Deuter, dengan alasan merk itu lumayan terkenal dan ada toko di Jakarta yang jual merk itu dengan harga super miring.

Saya beli Deuter Futura 32 liter, man series! Buat yang ngerti backpack pasti ketawa denger pilihan saya. Iyes, saya salah beli, saudara-saudara! Itu backpack di desain untuk pria dengan punggung panjang dan tinggi badan minimal 175cm. Sementara tinggi saya hanya 150cm saja.




Deuter Futura 32 liters

Deuter Futura 32 liters

Lha trus kenapa tetep keukeuh dibeli?

Karena saya jatuh cinta sama warna merahnya yang ngejreng. (girls!)

Mas penjaga di toko nyaranin saya ambil Futura 32 liter yang woman series, tapi saya ga mau karena ga suka warnanya. Lagian waktu saya cobain yang man series pun nyaman-nyaman aja. Nyaman, karena nyobainnya ga pakai beban. Begitu saya coba di rumah dengan memasukkan sleeping bag, snorkel gear, baju sampai penuh, baru deh kerasa berat dan strap-strap talinya jatuh di posisi yang salah.

Mau dituker di tokonya, ga boleh. Untung ada temen yang lagi nyari backpack juga, dan kebetulan dia termasuk tinggi untuk ukuran cewe Indonesia jadi backpack itu pas banget di badan dia.

Dengan harga diri setengah runtuh –I hate to admit that I was wrong– saya balik lagi ke Tandike Kebayoran Lama. Mas penjaga yang dulu nyaranin saya beli women series dapat dipastikan terkekeh-kekeh menertawakan kengeyelan saya. But I shut him up by saying; Gapapa sih, Mas… salah beli juga. Yang kemarin kan saya jual ke temen lebih mahal 50ribu dari harga beli. Hihi! :-p

Lesson learned, kali ini saya cuma nyobain tas yang jelas-jelas woman series. Man series, bagaimanapun model dan warnanya ga saya pegang. Akhirnya saya menjatuhkan pilihan ke Deuter Spectro 26 liter. Ukurannya lebih kecil dari Futura yang pertama saya beli. Dua puluh enam liter itu cukup kok untuk bawa snorkel gear, baju ngetrip 5 hari dan segala macam perintilan toiletries cewe.

Deuter Spectro 26 liters

Deuter Spectro 26 liters

Yang saya paling suka dari Luce (nama yang saya kasih buat si backpack) adalah rangka logam di bagian punggung. It’s strong and light at the same time. Karena rangka ini lah jadi antara punggung dan backpack ada rongga, ga gerah kalau dipakai lama, dan beban backpack bisa dibagi rata keseluruh badan. Hip dan chest strap-nya pun ok banget! Pundak jadi ga kerasa berat karena tumpuan beban di bagi dengan dada dan pinggul.

Waktu ngetrip ke Pulau Komodo, 6 hari, saya pinjem backpack punya temen, Deuter Fox 40 liter. Kata mas penjual di Tandike, seri Fox itu kalau di Jerman sana buat anak-anak sampai remaja. Di Indonesia laku keras karena ada adjustable strap di punggungnya, dan pas dengan ukuran punggung orang dewasa di sini.

Deuter Fox 40 liters

Deuter Fox 40 liters

Bawa barang bawaan untuk 6 hari, masih banyak ruang kosong di backpack itu. Berat totalnya pun cuma 10.5 kg, masih diperbolehkan masuk kabin sama Garuda.

Pakai Luce buat trip Banda Aceh – Sabang, pas berangkat saya masukin ke bagasi, full loaded beratnya hanya 9 kg, pas pulang saya bawa ke kabin, dibolehin juga sama Garuda. Eh, pas saya pakai ke Bali naik Batavia, dengan berat yang hampir sama, disuruh masuk ke bagasi. Alasannya, saya check in mepet dan takutnya kabin sudah penuh.

Berdasarkan pengalaman saya beli backpack, ini dia tips-tips dari saya:

  • Dengarlah saran dari ahlinya (baca: penjaga toko tas) namun keputusan nyaman/tidak tetap tergantung pada anda.
  • Cobalah backpack yang anda inginkan dengan berjalan keliling toko dengan diisi beban yang cukup berat. Rasakan apakah nyaman di punggung, pundak dan pinggul. Jika merasa tidak nyaman, jangan ragu untuk mencoba model lain.
  • Backpack untuk biking, hiking, maupun city-tour biasanya berbeda tipe. Tidak menutup kemungkinan jenis yang satu bisa dipakai untuk aktivitas yang lain , misalnya backpack saya jenis untuk hiking, bisa saya pakai untuk city tour. Tapi bisa jadi juga tidak nyaman, misalnya jenis biking terlalu kecil untuk hiking.
  • Untuk merk Deuter sangat mudah mengenali backpack women series, cari saja yang ada kode SL di serinya, atau kalau mau yang lebih mudah cari saja yang ada gantungan bunga kuning gonjreng. Untuk merk Consina, biasanya ada bordiran bentuk kupu-kupu di bagian bawah dengan tulisan woman series.

A good backpack should be like your boyfriend, hug you fit on your hips. Selamat mencari backpack yang pas!

Share: